Penambang Bitcoin Diproyeksikan Berhenti Lakukan Kapitulasi pada September 2022, Tanda Bearish Segera Berakhir

by -0 views

TMDLS.net – Penambang Bitcoin Diproyeksikan Berhenti Lakukan Kapitulasi pada September 2022, Tanda Bearish Segera Berakhir — Tmdls-

Penambang Bitcoin diproyeksikan akan berhenti melakukan kapitulasi pada September 2022, sebagai tanda pasar bearish segera berakhir.

Penambang Bitcoin Lakukan Kapitulasi, Apa Artinya?

Kapitulasi oleh penambang Bitcoin mengaku pada tingkat keuntungan yang diperolehnya dalam menyeimbangkan antara harga Bitcoin di pasar dengan biaya yang dikeluarkan, utamanya biaya listrik yang tidak murah.

Ketika harga BTC turun, maka penambang yang memiliki alat tambang yang kurang efisien, secara terpaksa berhenti, karena biaya operasional tidak sebanding dengan harga jual BTC.

Pada ujungnya, banyak penambang menyimpan sebagian atau semua BTC yang mereka tambang untuk dijual ketika harga naik signifikan.

Dalam skenario terburuk, kapitulasi penambang adalah ketika harga turun dan beberapa penambang terpaksa berhenti dan mereka akan menjual BTC mereka di harga berapapun yang menyebabkan harga turun lebih jauh.

Inilah yang terjadi pada Juni 2022 lalu, yang berkontribusi pada harga BTC jatuh hingga US$17.600, karena sejak April dan Mei, penambang terpaksa menjual BTC mereka.

Nah, saat ini penambang masih melakukan kapitulasi itu dan diproyeksikkan akan berhenti paling cepat Agustus dan September 2022, karena kala itu tingkat kesulitan penambang akan turun, sehingga memungkinkan penambang dengan alat tambang kurang efisien kembali beroperasi.

kapitulasi penambang bitcoin

“Jika tidak ada titik terendah baru dalam Bitcoin, kita harus mengharapkan kapitulasi penambang berakhir paling lambat pada Agustus atau September,” tulis BlockWare dalam catatan terbarunya, Jumat (29/7/2022).

Berkilas balik, kapitulasi setidaknya dimulai sejak 7 Juni 2022, dan itu telah berlangsung cukup lama. Penting untuk dicatat bahwa kapitulasi penambang sangat relevan karena mengungkapkan bahwa sejumlah besar mesin tidak lagi melakukan hashing.

“Sejak 7 Juni, alat tambang baru yang lebih efisien kemungkinan telah dipasang oleh perusahaan pertambangan publik dan swasta. Namun, cukup banyak mesin generasi lama atau penambang dengan leverage berlebih yang tidak efisien telah dimatikan, tingkat hash dan kesulitan itu sebenarnya telah berkurang ukurannya,” tulis BlockWare.

Tanda Dasar Pasar Bearish Sudah Dekat

Pada 25 Juni 2022, ketika harga Bitcoin ambrol ekstrem, kapitulasi penambang justru dipandang oleh CryptoQuant, bahwa dasar pasar bearish sudah dekat, sehingga kelak mencerminkan permintaan kuat pada BTC.

Kala itu pada Mei 2022, penambang Bitcoin telah menjadi penjual, karena penurunan harga mengurangi pendapatan. Penambang menjual sekitar 23.000 BTC hanya sepanjang Juni 2022 itu saja.

Bahkan pada awal pekan keempat Juni 2022, perusahaan pertambangan Kanada Bitfarms menjual 3.000 BTC seharga US$62 juta, mengikuti langkah Riot Blockchain yang mulai menjual kepemilikannya pada April 2022.

“Dengan penurunan pendapatan penambang dan kesulitan penambangan yang masih tinggi, para penambang sekarang berada di wilayah yang sangat dibayar rendah. Beberapa pendapatan penambang tidak dapat memenuhi titik impas, jadi mereka harus menguangkan untuk menutupi pengeluaran/pinjaman,” tulis CryptoQuant.

Mereka menegaskan, periode kapitulasi oleh penambang biasanya terjadi tepat sebelum titik terendah, sejalan dengan pola siklus pasar sebelumnya. [ps]

Sekali lagi, semoga artikel Penambang Bitcoin Diproyeksikan Berhenti Lakukan Kapitulasi pada September 2022, Tanda Bearish Segera Berakhir ini bermanfaat bagi anda